Isnin, 10 Januari 2011

Anwar Ibrahim : Pluralisme Agama & Lingkaran Islam Liberal

Salam pembaca Melayu - Islam yang dihormati,

Melalui beberapa ENTRI pada tahun 2010 yang baru berlalu, gemasindah cuba menarik perhatian pembaca Melayu - Islam tentang BAHAYA Gerakan PLURALISMA yang berkembang luas di Indonesia dan sedang mula bertapak di Malaysia .

Amat malang sekali Gerakan Pliuralisma dan liberalisma agama di Malaysia dipelopori dan digerakkan oleh BEKAS PEMIMPIN ABIM dan aktivis Agama Islam yang dihormati PADA MASA dahulu yaitu DS Anwar Ibrahim.

Gemasindah sendiri amat kagum terhadap perjuangan Islamik yang diperjuangkan oleh Anwar Ibrahim semasa menjadi pemimpinn pelajar dan ABIM dahulu. Kenapa Anwar terpengaruh dengan golongan PLURALISMA ? Hanya Anwar yang boleh menjawab dengan tepat.
Namun apa yang dilakukan Anwar sekarang ini amat amatlah dikesali dan WAJIB DIPERANGI oleh semua muslim Malaysia. Ini adalah kerana Gerakan PLURALISMA amat jelas merupakan gerakan YAHUDI-KRISTIAN yang didokong oleh beberapa NGO NGOO mereka khususnya ASIA FOUNDATION untuk memecah , memporak peranda dan merosakkan masyarakat Islam seluruh dunia. Namun Allah pasti akan melindungi AGAMA SUCI ini.

Melalui ENTRI ini gemasindah ULANGI semula cobaan mengingatkan masyarakat Melayu-Islam Malaysia dengan memetik rencana yang disiarkan oleh sebuah lamanblog populer beberapa minggu yang lalu . Selamat membaca dan berushalah setakat terdaya agar kita semua tidak terpengaruh dengan dakyah licik musuh musuh Islam Internasional itu...........

......................................................................

Anwar Ibrahim : Pluralisme Agama & Lingkaran Islam Liberal

Nukilan Mymassa

Di Tanah Seberang di mana lebih 202 juta umat Islam berdomisil, kapal gelap yang berlayarkan Islam Liberal semakin lancar menyusuri pemikiran anak-anak muda di sana. Sesuai dengan namanya, Jaringan Islam Liberal (JIL) yang bermula secara ‘ringan-ringan’ pada 2001 melalui perhubungan e-mail kini tangkas ‘menjaring’ jiwa-jiwa yang masih tercari-cari ilmu mentafsir Islam agar dilihat lebih ‘selari dengan kehendak semasa’ (baca: diredhai oleh golongan Yahudi dan Nasrani).

Goenawan Mohamad, pemilik Komuniti Salihara

Pengasas majalah Tempo, Goenawan Mohamed adalah nakhoda kepada kapal yang terkutuk ini. Anda masih ingat Amina Wadud yang mengimamkan solat Jumaat di New York pada tahun 2005 lalu? Goenawanlah rakan karibnya di Indonesia! Malah beliau pernah menjemput Amina untuk berkongsi pengalaman beliau dengan anak-anak muda di Komunitas Salihara pada Julai 2009.

Komunitas Salihara adalah nama yang tidak asing lagi di Jakarta; di sebalik topeng ‘kesenian’ dan ‘kebebasan bersuara’ yang ditampilkan, ia sebenarnya merupakan pusat kegiatan yang ‘memperjuangkan’ hak golongan homoseksual, biseksual dan ‘trans-gender’. Mereka yang celik pasti dapat mengesan persamaannya dengan gerakan Seksualiti Merdeka yang berpangkalan di The Annexe, Pasar Seni sejak tahun 2008.
Jika Komunitas Salihara ibarat ‘rumah api’ yang menjadi panduan muda-mudi yang imannya kian goyah dilambung gelora modenisasi, maka Komunitas Teater Utan Kayu bolehlah disamakan sebagai ‘pelabuhan’ tempat sang nakhoda Goenawan mengangkat layar Islam Liberal pada kapalnya.

Uli Absar Abdalla, koordinator Jaringan Islam Liberal (JIL)

Di sinilah Goenawan dan sahabat-sahabatnya seperti Luthfi Assyaukanie dan juga Ulil Abshar Abdalla merancang strategi halus untuk melunturkan akidah umat Islam melalui ceramah, seni persembahan dan penulisan yang dibaluti secara ‘intelektual’. Luthfi misalnya, pernah menyatakan bahawa:

“…..Setiap pemunculan agama selalu diiringi dengan ketegangan dan tuduhan yang sangat menyakitkan dan seringkali melukai rasa kemanusiaan kita. Ketika Rasulullah Muhammad SAW mengaku sebagai nabi, masyarakat Mekah tidak bisa menerimanya. Mereka menuduh nabi sebagai orang gila dan melempari beliau dengan kotoran unta. Para pengikut nabi dikejar-kejar, disiksa dan bahkan dibunuh seperti yang terjadi pada Bilal bin Robah dan keluarga Amar bin Yasir. Hal serupa juga terjadi pada Lia Aminuddin ketika dia mengaku sebagai nabi dan mengakui sebagai Jibril.

Orang menganggapnya telah gila dan sebagian mendesak pemerintah untuk menangkap dan memenjarakannya. Kesalahan Lia Aminuddin persis sama dengan kesalahan Kanjeng Nabi Muhammad, meyakini suatu ajaran dan berusaha menyebarluaskannya.” (dipetik dari laman web suara-islam.com).

Sekarang mari kita teliti corak fahaman Islam Liberal yang dibawa oleh Ulil Abshar Abdalla. Beliau menganggotai Institut Studi Arus Informasi (ISAI) yang diasaskan oleh Goenawan, dan kini memegang jawatan sebagai Pengarah Indonesian Conference on Religion and Peace (ICRP), sebuah NGO yang mendepani isu-isu pluralisme agama.
Berikut adalah kenyataan-kenyataan yang pernah dibuat oleh beliau melalui beberapa akhbar dan majalah di Indonesia:

“Agama tidak boleh memasuki bidang-bidang kesenian dan kebebasan berekspresi dan memaksa masyarakat mengikut standard-standardnya…agama harus tahu batas-batasnya” (Pengantar Buku ‘Mengebor Kemunafikan : Inul, Seks dan Kekuasaan’)

“Rasulullah Muhamad adalah tokoh sejarah yang perlu dikaji dengan kritis, bukannya hanya menjadi mitos yang dikagumi sahaja, tanpa memikirkan beliau juga seorang manusia biasa yang banyak kekurangannya” (Kompas, 18 November 2002)
“Bagi saya semua kitab suci (Buddha, Kristian, Hindu, Islam dan Yahudi) adalah mukjizat” (Jawa Pos, 11 Januari 2004).

“Semua agama sama. Semuanya menuju jalan kebenaran. Jadi, Islam bukan yang paling benar.” (Majalah Gatra, 21 Desember 2002)

Adakah Ulil masih layak digelar sebagai seorang Islam yang beriman kepada Allah s.w.t dan RasulNya setelah mengeluarkan kata-kata yang sedemikian rupa? Nauzubillah!
Pepatah lama ada menyebut, jika mahu mengenali seseorang, kita hanya perlu melihat siapa sahabat-sahabatnya. Kita sudah mengenali sahabat-sahabat karib Goenawan Mohamed di Indonesia, bagaimana pula dengan sahabatnya di Malaysia? Biarlah foto berikut berbicara sendiri kepada anda.

Dari kiri : Goenawan Mohamad, Anwar Ibrahim, Ulil Abshar Abdalla

Datuk Seri Anwar Ibrahim (DSAI) telah dijemput oleh Goenawan untuk berucap mengenai ‘Kebebasan dan Musuh-musuhnya’ semasa Festival Salihara yang diadakan pada September hingga Oktober 2010.

Intipati ucapan beliau antara lain menyentuh kepentingan ‘kebebasan berekspresi’ dan ‘kebebasan beragama’ sebagai pra-syarat sebuah Negara Demokrasi yang tulen. Nadanya tidak banyak berubah dengan ucapan ‘Religion and Pluralisme in a Divided World’ (Agama dan Pluralisme Dalam Dua Dunia) yang dibentangkan beliau pada Mac 2010 di London School of Economics.

Ternyata, pandangan beliau bahawa agama-agama lain selain Islam juga adalah benar dan boleh membawa pengikutnya ke syurga, disanggah keras oleh Dr. Muhammad Uthman El-Muhammady, Tokoh Maal Hijrah Kebangsaan 2005/1426H, sehingga memaksa DSAI membuang teks ucapan tersebut dari laman blog beliau!

Seperti kebiasaan, perjuangan pluralisme agama sentiasa bergerak seiring dengan kegiatan menghalalkan selera seksual di luar tabii.

Berbalik kepada gerakan Seksualiti Merdeka yang bertapak di The Annexe Pasar Seni, adakah satu kebetulan ia bergerak aktif setelah ‘tsunami’ pakatan pembangkang yang diketuai oleh DSAI melanda Malaysia pada Mac 2008?
Adakah satu kebetulan juga apabila banyak kelab-kelab urut untuk golongan homoseks ’bercambah’ ibarat cendawan yang tumbuh selepas hujan di negeri-negeri yang berjaya ditakluki oleh pakatan pembangkang?
Marilah kita sama-sama fikirkan…

# Penulis adalah editor Mymassa, (mymassa.blogspot.com)

1 ulasan:

  1. Anwar ade jwpnnye!saipol pasti tahu kaitannye

    BalasPadam